Cerita si Buluk

February 7, 2012 at 3:23 p | Posted in lucu | 24 Comments

Si-Buluk ini sepeda motorku yamaha nouvo thn 2000, warna hijau pupus, kenapa aku kasih nama buluk, karena memang menggambarkan situasinya sekali, motor nya buluk, cat nya mulai lebih pupus dari seharusnya, bodinya bocel bocel, jatuh beberapa kali dan tidak pernah diperbaiki, buluk juga jarang mandi, walaupun daleman buluk udah ngabisin lebih dari setengah harga belinya, tapi buluk tetep buluk.

cerita buluk nggak terlalu menarik, cuma pengen cerita aja kenapa aku kekeuh mempertahankan dia.
aku lupa kapan belinya, ceritanya aku masih anak kost waktu itu, tadinya kost dengan kantor cuma berjarak satu kali angkot aja, lalu kantor pindah ke tempat dengan jarak 3 kali angkot, untung nya waktu itu punya pacar yang baik mau antar jemput, tapi karena ga tega lama lama, aku memutuskan beli sepeda motor, waktu itu emak bilang mending beli baru aja, tapi karena kalau beli baru harus nunggu 2 minggu untuk keluar stnk dan plat, aku memilih beli bekas aja.

karena anak kost, ga mungkin kredit dikabulin, jadi aku pinjam nama pacarku yang baik itu untuk beli buluk secara kredit, terkabul, aku senang, pacarku senang, semua senang. sayangnya, aku dan pacar ku itu putus sebelum aku harus membayar cicilan pertama.

lalu pada waktu harus membayar cicilan pertama, aku sudah pacaran lagi dengan cowok lain, cowok kali ini enggak terlalu baik, karena cicilan buluk yang pertama sempat dibawa dia tanpa dibayarkan beberapa waktu sampai aku harus bayar denda, anda tau, anak kost dengan gaji pas pas-an dan harus bayar cicilan, bukan ide bagus kalau harus ditambah dengan denda.

sebelum cicilan kedua, saya balikan dengan mantan yang baik itu, saat itu pertama kali buluk mengalami perombakan yang lumayan berarti, banyak yang diganti, saya senang, karena saya tidak bayar sama sekali, semua dibayar pacar saya yang baik hati itu sebagai penebusan kesalahannya waktu putus dulu sepertinya.

di cicilan yang ke duapuluh sekian, saya pacaran lagi dengan laki laki lain, pada suatu hari saat pulang dari suatu acara di kantor saya, mobil baru ibu lakilaki itu tanpa sengaja menabrak 3 sepeda motor, dengan terpaksa saya merelakan uang cicilan buluk untuk uang kerugian 3 sepeda motor tsb walaupun tidak ada satupun orang yang terluka.

anda bisa membayangkan bahwa buat saya saat itu menyerahkan uang cicilan buluk sama saja menyerahkan diri dimaki maki penagih cicilan, dan ya, selama sebulan berselang sebelum saya menerima gaji dibulan berikutnya, saya harus di caci maki dahulu.

setelah terima gaji, penderitaan masih belom berakhir dibulan berikutnya, karena saya harus bayar cicilan double kali ini, belum lagi saya harus bayar kost dan makan sehari hari, tiba tiba selama sebulan saya jadi sangat ber-iman, saya sering puasa, walaupun bukan hari senin atau kamis, kalau diet jangan ditanya, mana ada anak kost punya masalah berat badan.

waktu saya bertemu suami saya cicilan buluk sudah selesai, hanya saja saya tidak punya bpkb nya, karena saya harus berhubungan kembali dengan mantan pacar saya yang baik itu. tapi dia memang baik, setelah tanpa bpkb 2 tahun, saya dibantu mantan saya itu untuk ambil bpkb nya di leasing.

dan setelah kepemilikan akan buluk 6 tahun, buluk akhirnya atas nama saya, itu pun dibantu oleh banyak orang, urus ini dan itu, saya bersyukur dikelilingi orang orang yang baik.

saat saya menikah, buluk mau tidak mau traveling bersama saya, waktu saya pindah ke medan, buluk saya bawa, waktu saya pindah ke denpasar, buluk masih saya bawa, dan buluk menjadi satu satunya kendaraan kami sebelum dipinjami mobil mobil lain, iya, saya merasa tua bersama dia.

siapa saja yang lihat buluk pasti bawaan nya pengen nyumbang uang muka supaya saya ganti sepeda motor, sebenarnya saya masih mampu kalaupun harus beli yang 250 cc (iya ini mulai sombong), kadang saya juga kepikiran untuk ganti dia, apalagi kalau dia sedang rewel.

dengan buluk saya punya sesuatu yang tidak dipunya motor bagus lainnya, “rasa aman” saya tidak pernah takut parkirkan buluk dimana aja, saya ga pernah khawatir dia bakal dicolong orang. ketenangan saya pasti jauh lebih mahal dari sepeda motor baru kan.

tapi buluk memang suatu saat harus pergi, nanti saja..

About these ads

24 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. Buluuuuuukkk..

    • apyaaaaa

      • Kamu udah dikencingi cung cung belooomm?! #eh

      • peng swidak jaran, sampe jaranne melok pipis =_= apes!

      • Wakakakaka.. Kasih tau po’o, kalo mau pipis di belakang pohon..

      • cung cung mau pipis ?

      • *melet melet* grrrrhhh.. guk guuuukk.. *baca: ulan elek*

  2. weeee… mau ada bancaan motor baru ini keliatannya :D

    • ntar aja, njenengan tak undang bancak an suami kedua

      • ora mungkiiiinnnn….

  3. Wah, sebentar lagi motor saya bisa bernasib sama dong :D.

    • sama nasib nya ama buluk ?

      • Yah, paling masih bisa jalan tertatih-tatih, jadi dibiarkan saja dulu.

  4. Saia menangkap ini semacam kode untuk beli motor baru :mrgreen:

    • Ilang kemana aja sih mas? Jarang keliatan sekarang

  5. entahlah kapan saya beli motor, trus punya sim… gak terbersit untuk beli motor blas ki…

    *ngelus2 sepeda gunung*

  6. mbak, tulung sampeyan beli yang 250 trus paketkan ke saya ya, nanti saya tulis ucapan terima kasih di blog deh

    • eeeeee… aku nulis iklan di koran deh

  7. satu yang kupinta…

    MANA GAMBARNYAAAA???!!! :|
    pengenn liatttttttttttttt

  8. canteeeeeeekkk

  9. Makasih infonya gan..

  10. Terima kasih gan.


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com. | The Pool Theme.
Entries and comments feeds.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 93 other followers

%d bloggers like this: