jhon paimin

April 17, 2008 at 3:23 p | Posted in worry with single "R" | 24 Comments

Nama ku Wori, jangan tanya kenapa nama ku Wori, karena aku akan menjelaskan nya.
Aku lahir dalam keluarga yang serba kekurangan dan bune harus menjalani oprasi supaya aku dan bune selamat.
Bune seorang janda waktu itu sehingga sebuah hal yang mustahil jika bune mampu membayar biaya oprasi untuk melahirkan aku.
Lalu seorang tetangga merasa simpatik pada bune, seorang turis, bule, tapi bule suriname, yang hijrah ke Endonesa.

Nama nya Jhon Paimin,
menurut ku, John Paimin orang yang eksentrik, sok tau, dan keminter, tapi juga baik hati,
(keminter itu bahasa endonesa nya sok pinter)
kata bune, Jhon datang waktu bune akan melahirkan dan terus-terusan bilang
“dont worry.. dont worry..”
Jhon mendapat kehormatan untuk memberi nama buat ku,
dan goblok nya Jhon cuma bilang
“oooo yayaya.. dont worry… dont worry…”
tapi tentu aja yang lebih goblok itu bune karena dia akhir nya memberi nama ku “Wori”, tadi nya “Don Wori”, tapi karena aku perempuan lalu bune hanya mengambil “Wori” nya aja,
doooohhhhh buneeee nggak ada nama laen apa…

Selesai sudah membahas nama ku sekarang mari kita bahas tentang Jhon Paimin, bule suriname, yang juga dewa penyelamat ku.
Tidak ada kesalahan dalam penulisan nama “Jhon Paimin”, justru kalau “John Paimin” malah yang salah.
Jhon tidak pernah mau di panggil Paimin, dia akan marah sekali, panggil saja dia Jhon, tanpa embel2 “sir”, “pak”, “pakde”, “mister” atau apapun itu, tidak perlu buang-buang energi untuk memberi hormat dengan embel-embel itu, Jhon bukan orang yang gila hormat, seperti kebanyakan orang, yang selalu harus menggunakan tambahan “panggilan gila hormat” itu sebelum menyebutkan nama, kalau tidak, bisa di anggab kurang ajar lah, njarak lah (melangkahi), malah kadang hanya menunjukkan siapa yang muka nya lebih tua saja,
bahkan teman-teman sering aku panggil mbak atau mas, cuma karena muka nya atau kelakuan nya keliatan lebih tua dari aku aja, lalu setelah mereka tau umur ku, gantian mereka yang paggil aku “mbak” ironis..

Jhon orang yang baik,di umur ku yang ke 30 ini jhon sudah tidak muda lagi, begitu pun bune, mereka berdua hanya selisih 3 tahun. Kalau bune sekarang 55, pasti nya Jhon 58 atau 52 kan..
hanya saja bune terlihat lebih lelah dari pada jhon, jhon masih segar dan masih sehat, sementara bune selalu pusing dan sakit-sakitan,

bune mulai janda dari aku satu bulan dalam kandungan nya, bune bilang pakne ku jatuh ke danau saat memancing bersama beberapa teman nya,

Jhon lahir di suriname, entah dimana tepat nya,saat umur nya 15 tahun dia pindah ke Bantul lalu saat orang tua jhon kedua-duanya meninggal, jhon mencari pekerjaan ke denpasar menjadi guide turis dari suriname, sayang nya tidak begitu banyak turis suriname yang datang ke Indonesia, lalu ia kerja di sebuah travel agen, dan Jhon di percayakan mengelola salah satu cabang nya di Surabaya, dan di surabayalah bune bertetangga dengan Jhon.

Jhon menikah di umur 26 dengan seorang pelacur Dolly, dan tidak sampai setahun Jhon menceraikan istri nya karena istri nya minta ijin untuk melanjutkan karir nya di dunia mahsyuk, jhon memberikan pilihan dengan ramah, karir nya atau perkawinan mereka, istri nya memilih untuk meniti karir dan bercerai dengan Jhon, benar saja karir mantan istri Jhon melaju pesat, sekarang dia punya sebuah wisma di kawasan dolly “Cum Happy”
adooohhh nggak ada nama lain apa..

Setelah bercerai dengan istri pertama nya, Jhon menikah lagi dengan perempuan Cina,
kata bune, para tetangga memanggilnya
“Cui-Lan”
Jhon sangat sayang pada Cui-Lan, Jhon tidak suka tetangga nya memanggil istri nya dengan panggilan itu,
maka Jhon mengumumkan nama baru untuk istri nya
“Meme-Lan”
para tetangga malah hingar-bingar dengan nama itu, kalau ketemu Jhon, Jhon bakal di panggil
Jhon memelan“(Jhon mau-an)
kalau ketemu Meme-Lan, tetangga bakal panggil
memelan nya Jhon” (peluk-peluk-an nya Jhon),
Jhon yang bule Suriname yang juga pasih berbahasa jawa, tentu keberatan dengan nama itu, akhir nya menggumumkan nama baru untuk istri nya yaitu
Cece-Lan” (bahasa jawa : cuil-cuil-an)
maka kali ini para tetangga pesta pora,
Jhon pasrah..

Cece-Lan dan Jhon harus berpisah karena Cece-Lan memilih kembali ke negara nya untuk membawa program KB dari Indonesia, tapi setelah setahun mereka berpisah, Cece-lan ternyata membawa program KB dan langsung mempraktekkan nya di sana, Cece-lan kawin lagi di cina, Jhon mendapat kiriman surat cerai dan tentu saja sebuah gantungan kunci sebagai oleh-oleh..

Jhon tidak menyerah dengan kehidupan cinta nya, setelah cerai dengan Cece-Lan alias Meme-Lan A.K.A Cuil-Lan, Jhon melanjutkan hidup nya dengan menikahi seorang sexy dancer dari club malam, karena setelah cerai untuk kedua kali nya jhon jadi sering keluar masuk club malam, untuk sekedar menghilangkan sakit hati nya untuk sesaat.

Aku berumur 20 tahun saat Jhon menikah lagi dengan mbak sexy (nama nya susah untuk di eja, aku rasa mbak sexy itu berasal dari Chekoslovakia,tuh kan susah, apa lagi nama nya)
dengan mbak sexy, pernikahan Jhon kali ini hanya bertahan 3 tahun kata Jhon mbak sexy terlalu tinggi taraf hidup nya dan Jhon tidak mampu membeli Mercy S Class yang diminta mbak sexy,
dan mbak sexy pun berlalu.

Jhon mencari pelarian lain, Jhon menjadi lebih pendiam, jadi lebih tertutup,dan menjadi misterius, kalau dulu Jhon terkenal ramah dan extrovert, kali ini Jhon menjadi lebih diam dan tenang tapi menjadi introvert.
Bune, tetangga Jhon yang sering jadi tempat sampah untuk banyak masalah Jhon, jadi terheran-heran,tapi bune mengerti keadaan Jhon, sampai suatu hari Jhon datang ke rumah dan ngobrol dengan bune, Jhon bilang kalau perjalanan cinta nya hanya sampai di mbak sexy aja, dia akan menyerahkan cinta nya untuk Tuhan,
bune bilang Jhon menangis, dan bune juga menangis, aku yang di ceritakan pun ikut menangis,

bune cerita
Jhon bilang
“Aku jadi takut bune, aku jadi pengecut, entah ini rasa takut atau jenuh, atau trauma, entah lah, saya jadi sangat takut dengan sebuah hubungan, saya menyerahkan semua yang saya mampu bune, saya berusaha yang terbaik yang saya bisa usahakan, tapi tetap saya di tinggalkan, saya takut dengan sebuah hubungan bune, kalau saya menjalin hubungan sekali lagi, maka saya akan mengakhiri hubungan saya itu dengan kematian, dan saya akan menjalin hubungan dengan Tuhan saja bune, karena saya memang sudah jadi pengecut”
lalu bune menjelaskan pada ku apa maksud Jhon dengan kata pengecut, dan aku jadi mengerti keadaan Jhon.

Setelahnya bune bilang bahwa Jhon akan pergi ke Jogja untuk menjadi pelayan Tuhan,
bune dan Jhon masih sering berhubungan melalui telp atau surat,
sesekali Jhon datang ke surabaya melihat rumah nya, lalu sekali waktu Jhon berniat untuk menjual rumah nya, tadi nya bune melarang Jhon untuk menjual rumah nya,
tapi Jhon bilang kalau ada orang lain yang lebih membutuhkan uang hasil penjualan rumah nya, maka bune pun tidak berkata apa-apa, sekarang Jhon bukan lagi tetangga kami..
tapi Jhon tetap anggota rumah hati kami..

24 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. salam untuk cecelan..
    [ngarep gantungan kunci dari cina]

  2. lho itu tadi pertamax ya?:mrgreen:

  3. jadi namanya jhon paiman ato paimin?:mrgreen:

  4. berderai air mataku
    *menyusut peluh* logh??😆
    keren mbak…
    karena jalinan cerita yang panjang, sedikit bingung hubungan antara bune dan jhon…
    ternyata cuma tetangga ya?

  5. Sore-sore baca ini…
    nice story

  6. lah belom selesai di edit.. dooohhh ini cuma coba-coba bikin kumpulan cerita, mau nya bikin beberapa cerita dalam satu “tag”, ini pertama, jadi mohon para sesepuh, para seleb, para suhu, mohon kritik nya, mohon saran nya, yang pedes juga di telen,
    matur suwun sanget nggih..

  7. wah saya ngga tau ini cerita nya genre apa.. tapi saya berkali2 ketawa :D:D

    jadi guide untuk bule suriname, doly cum happy, hahahahaha . . . .

    tapi tapi tapi.. sbnrnya si jhon itu bisa bahasa jawa atau tidak ?? kenapa dia cuman bilang don wory waktu ditanya nama ?? kesannya seperti orang bule ngga bisa komunikasi gitu

  8. dari ide cerita lumayan, mbak.. jalinan cerita juga oke,beda
    ma cerita yang ada,jadi kesan gak pasaran.. cuma..endingnya terlalu sederhana,kurang greget.meski ending gak disangka,tapi cara penyampaian kurang greget rasanya,mbak..🙂 Ditunggu cerita berikutnya..

    nb : ‘mbak’ jangan lupa laundry nya nanti diambil ya😛

  9. skip mbaca…
    saya dah pindah lho, eh dah tau kok ya?
    *ditendang*

  10. ide ceritanya bagus…
    ini kisah nyata ato fiktif ato separuh fiktif?

  11. hmmm… jd ini tentang sekelumit cinta sesorang lelaki yg sering dikecewakan, ya? trus, kelanjutannya gimana? john bener2 jd pelayan Tuhan?

  12. pertama rada ngakak, terakhir putus begitu saja.
    sambungannya dunk…..

    “Cum Happy” garai ngakak.

  13. dikecewakan?
    ngga laah….

  14. ga ada wisma yang namanya ‘cum happy’ mbak…

  15. Di Cum Happy berapaan ya?

  16. ohh,,ini yg seri wori ya??

  17. piye jhon kabare..???
    kok dijogja gk maen2 ketempetku.?
    cerita serinya tak pantengin yah., sukses yo jhon.
    hidup jhon.!!

  18. […] nya di rumah aku melihat Jhon dan bune sedang berbincang di ruang makan, seperti nya sedang membicarakan perasaan suka ku pada […]

  19. “anggota rumah hati kami”,..nice.

    kapan-kapan pinjem ya lan .hehehe..

    Cak Ngur ngebul marlboro lighter…..
    phuuhhhh…

  20. wori atau worry??

  21. apalah arti sebuah nama… tapi skalo seseorang tanpa nama kan susah panggilnya ya nggak..?😉

  22. nice…

  23. yah….john nya pergi


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: