bune, jidat dan mall..

April 19, 2008 at 3:23 p | Posted in worry with single "R" | 35 Comments

Nama ku Wori dan jangan tanya kenapa nama ku Wori karena aku sudah pernah menjelas kan,
dan ini buku harian ku, buku harian yang aku beri judul “worry with single “R”

aku berumur 25 tahun saat ini,

Bune punya sebuah warung kopi di pinggir jalan, yang tiap malam penuh dengan lelaki yang menurutku “kurang sibuk”, karena mereka biasa nya udah pada nangkring dari jam 7 malam sampai jam 3 pagi,

aku dan bune jarang bertemu, aku bekerja si salah satu perusahaan rokok,
bukan.. bukan dengan jabatan yang tinggi, tapi aku ujung tombak dari perusahaan ku,
ya ok aku memang sedang menghibur diri, aku sales promotion girl di perusahaan ini, hanya sebagai tenaga paruh waktu.

Begitu pun, aku harus berangkat jam 7 pagi setiap hari, dan pulang jam 5 sore kalau aku piket tinggal di kantor, dan pulang jam 1 malam saat kebagian muter, sementara bune setiap hari berangkat jam 6 sore dan pulang jam 4 pagi,
jadi aku dan bune hanya ketemu saat keadaan salah satu dari kami masih di alam mimpi, atau jika belum tidurpun, kesadaran tinggal sekitar 25% saja,

Ada satu hari dalam seminggu aku libur dari kerjaan ku, dan ada satu hari bune libur dari warung nya,
bune selalu libur pada minggu malam, dan aku tidak punya jadwal tetap untuk libur, tapi saat aku libur, aku akan di jadikan “kucing pemanggil pelanggan” dan bune akan dengan sangat senang hati (atau keterlaluan) memajang ku dari jam 7 sore sampe jam 4 pagi,
dan keesokan harinya pasti satu harian aku akan tewas dengan sukses..

sebalik nya saat bune libur dan aku kerja, maka bune dengan sangat memaksa ku untuk makan siang di rumah, mau nggak mau aku menuruti bune, karena kalau enggak maka bune bakal mogok masak selama jengkel nya masih terpendam, enggak lama,
paling satu atau dua..
hari??..
bukan…
minggu!!!,
dooooohhhh buneeeee

pernah suatu hari bune dan aku kebetulan dapat libur yang sama,
karena bune libur selalu pada hari yang sama (supaya pelanggan nya enggak kecilik katanya) maka aku mengatur jadwal sebisa mungkin untuk libur bareng dengan bune, tapi itu suatu yang jarang terjadi,

pada hari libur bersama itu bune memaksa ku untuk mengajak nya ke mall, maka ku ajak lah bune, menuju tunjungan plaza,
dalam dua tahun ini lah akhir nya bune ke mall lagi,
waktu itu bune pakai baju merah berumbai-rumbai, dengan sepatu hak tinggi pemberianku,juga tas jinjing yang penuh manik-manik (bukan pemberianku, karena aku tidak senorak itu, hanya mendekati..),
awal nya aku mau menyarankan untuk naik angkutan umum aja, tapi belom sempet aku mengucapkan itu, aku enggak tega dengan dandanan bune yang ngaujubilah deh…jadi aku putuskan untuk naik taxi saja..
aku mau suruh bune ganti baju tapi takut di slentik, dengan perasaan gundas gulana akhirnya aku jalan dengan bune yang menurut ku berbahaya, bagaimana tidak,baju nya merah dan berumbai-rumbai,
bayangkan aja seandai nya ada banteng lepas, yakin deh bune bakal jadi objek pertama yang di sundul,
belom lagi ini jamannya pilkada, kalau pas ada gerombolan partai yang warna nya lain pasti bune bakal di kira partisipan partai, bisa-bisa bune bakal jadi korban.

tapi bune bukan orang yang gampang menerima saran dan masukan dari orang lain, apa lagi tanpa pengajuan proposal lengkap dengan bukti dan fakta, maka aku akan diam aja kali ini,

sampai di depan tunjungan plaza, bune membuka pintu taxi lalu menutup nya lagi, begitu bune turun aku langsung menggandeng tangan nya, tapi bune malah lari kearah lain, waktu aku noleh ternyata rumbai2 di baju bune kejepit pintu taxi, dan bune harus mengejar taxi sambil menggedor-gedor jendela, sampai taxi nya berenti dan bune tersundul jatuh, tapi dengan sigap bune bangun, lalu buka pintu dan menarik rumbai nya,aku dari kejauahan cuma bisa menampar jidat ku sambil bilang
“dohhhhhhh buneeeeeee”

tujuan pertama bune di mall ini adalah factory outlet, bune memaksa ku untuk membelikannya beberapa baju, tidak memaksa dengan kekerasan memang, tapi dengan ancaman, tidak mau masak selama sebulan, tentu aja ini bukan hal ringan,
ini seperti hal nya antara memilih pup di saat kebelet atau menahan nya, nah loh..
sampai ya di factory outlet bune merasa malu dengan baju nya, bukan karena bajunya yang robek oleh pintu taxi,tapi karena baju yang dipajang di manequin, warna dan modelnya sama persis dengan baju yang sekarang di pakai bune,
merah dan merumbai-rumbai
hanya saja tidak ada robekan bekas kecantol pintu taxi,

tapi bune bukan orang yang gampang malu, bune kekeuh aja masuk ke faktori outlet itu dan membeli baju yang sama dengan yang di pakai nya…
kata nya
“biar yang pake baju ini se surabaya cuma bune aja”,
lagi aku menampar jidat ku, dooooooohhhh buneeee..

selesai melakukan perampokan terhadap anak nya sendiri, bune langsung lapar, karna aku anak yang rajin membantu ibu membersihkan tempat tidur ku, jadi aku ajak aja bune ke food court, tujuan mulia ku adalah membiarkan bune memilih menu yang dia mau,
tapi penyiksaan terhadap elit-tifitas kubelum berakhir
saat makan di food court bune sempat di teriak-in ama yang jual, karena bune bawa makanan nya tanpa bayar, waktu itu aku sedang pesan makanan di counter sebelah, tapi bune malah bilang
“dimana-mana makan dulu baru bayar, di warung ku aja begitu”
sekali lagi aku nampar jidat ku..
dan aku pun minta maaf ke penjual makanan yang di dzolimi bune,

kini tibalah saat nya pulang, hati ku lega, sebelum naik taxi bune tanya
“jidat mu kenapa to wor??, kok merah?? kamu abis kebentok apa??”
dan aku melengos pergi sambil sekali lagi menampar jidat ku..

35 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. hekekekek..
    itu sehari aja bisa nampar jidat sendiri berkali2, lha kalo setahun apa gak ‘kapalen’ jidatnya?

    doooh…
    *ikutan nampar*

    • huekekekekekke jidat kapalen iku yoopo ya mas

  2. dari kemarin bayangin gimana bentuknya si wory.
    si wory ini pasti orangnya cukup sexy, tinggi putih, rambutnya panjang, bedaknya tebel. . lha bisa jadi spg gitu

    • huakakakakkakaka, mosok kudu bedak nya tebel to mas

  3. wekeke.. bukanya banteng itu buta warna buk??

    espege tapi pinter nulis crito.. jarang ada tuh..

    bravo brah!!

    dooo…hh!! bahasamu ndooop!!

    • lha ya itu beteng kan buta warna ya, lha trus kenapa itu matador pake warna merah ya? opoo ndak pake warna pink ae

  4. turut ber-duka cita😛

  5. Request: huruf-hurufnya dibenerin dunk (besar dan kecil) biar lebih enak dibaca.🙂

    • huekekekekekke maklum mas, dulu pas pelajaran EYD sering ndak masuk😛

  6. jadi inget lagu ini

    “i could never hate my mother
    for what she’s done to me
    sometime she never understand me
    or what i wanna do…

  7. iya nih benr kata deteksi
    ati2 ntar jadi lebar:mrgreen:

    • huekekekekekkeke jidat nya lebar ? wakakkkakakak

  8. emang nepuk jidat macem mana pula, bisa bengkak?😛

    • ya macam itu lah kakak, susah pulak awak menjelaskan nya

  9. hadoooooh pakneeeeeee, puanjang buanget tulisannya🙂

  10. bune, sek ada lagi empat toko seng jual baju merah itu. Sekalian bonus g-string ungu loh

    • lha kok gstring e ungu kie piye to mas, ya ndak mecing to

  11. *fast reading*

    *ulang2 fast reading ampe 4x*

    *hiks*

    • coba sampe 12 kali mas, mungkin tetep ndak nyantol, aku juga ndak nyantol kok mas

  12. saya stella dengan dobel ‘L’
    *ditendang ulan*

    • huekkekekekekekekeke tiga juga bole kok mbak

  13. blettak..!!

  14. duhh, jidat gak salah kok digampar…

    • lha kalo nggampar jidat nya bune ntar jadi batu mbak

  15. *menampar jidat trus bilang*
    dohhh ulaannn…..

  16. Hahahahah, baru dapet cerita ini😀

  17. […] nya di rumah aku melihat Jhon dan bune sedang berbincang di ruang makan, seperti nya sedang membicarakan perasaan suka ku pada Maris, saat […]

  18. asem tenant…baru nemu nih blog

  19. *kasih palu buat nepokin jidat*


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: