Pembantu apa pembantai??

July 6, 2009 at 3:23 p | Posted in lucu | 33 Comments

Aku punya tiga orang perempuan setengah baya yang berkerja part time untuk aku, satu untuk untuk membersihkan rumah dan pekerjaan sehari hari lain nya, dua orang lagi untuk melulur dan untuk mengerjakan taman, dan untuk pekerjaan yang mereka lakukan mereka memasang tarif cukup mahal.

Bukan sebagai pemalas yang kebanyakan uang, aku memperkerjakan tiga perempuan setengah baya itu, tapi sebagai “karma”,
karma nya jika hari ini aku membantu tiga ibu orang lain, aku berharap saat ibu dan mertua ku dalam kesusahan ada anak orang yang membantu mereka.

Tapi entah kenapa belakangan ini ke-ikhlas-an ku membantu mereka berkurang, si ibu yang bersih bersih rumah, dulu kalau datang pagi sekali sebelum aku dan suami berangkat kerja, sekarang dia datang sesuka hati nya, dia memang hanya kerja 3 kali seminggu, dulu dia datang di hari senin,rabu dan sabtu , sekarang dia datang di hari senin, rabu dan jumat, untuk menghindari ketemu aku dan suami, dan dia hanya akan datang di hari sabtu kalau waktu nya gajian, dan hanya datang pagi kalau dia mau pinjam uang.

Masalah perkerjaan nya, setiap hari minggu aku masih harus menguras kamar kamar mandi kami, dan setiap celana panjang selalu aku yang menyetrika, bahkan suami ku sering sekali mencuci baju nya sendiri, walau dengan mesin cuci. kami semingguan kerja dan masih harus bekerja lagi di malam hari dan hari minggu.

Ibu yang bekerja untuk melulur ku dan suami, biasa hanya datang tiga minggu sekali, heran nya, dia enggak pernah telat tlp dan dateng, tapi minggu kemaren dia datang untuk meminjam sejumlah uang yang jumlah nya 4 kali biaya lulur. hari minggu yang seharus na dia datang, boro boro, tlp aja enggak, eh senen nya dia tlp dengan nada suara enggak bersalah malah tanya “bu, butuh supir nggak?”
saking aku heran, aku enggak bilang apa apa tapi langsung ketawa terpingkal pingkal, bukan nya minta maaf dulu kek, atau kasih alasan dulu kek, tekek kek..

Yang terakhir masih mending sih, ibu tukang rumput ini cuma dateng kalau rumput nya udah tinggi aja, paling juga 2 bulan sekali, nah kebiasaan buruk nya, dia selalu dikasih uang di hari pertama dia kerja tapi rumput tidak pernah rapi di hari pertama selalu makan waktu 2 hari, tapi 2 hari itu akan berbeda kalau uang di muka dengan uang di belakang,
kalau uang di belakang hari pertama sabtu, hari kedua pasti minggu, kalau uang di muka, hari pertama sabtu, hari ke dua bisa sabtu lagi, tapi minggu depan nya..

Ah sudahlah.. kalau dia pintar enggak bakal jadi pembantu kan..

33 Comments »

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

  1. mereka beruntung punya dan kenal orang yang sabaran macam kau ini,
    salut lan !!

  2. Berarti passion bekerja mereka udah kurang tuw..harus ditraining motivasi dulu biar semangat kerja lagi n bukan cuma kerja untuk duwit semata..

    *garing ah j/k*

  3. errr pernah tuh punya pembantu kayak gitu, yang dateng seminggu 3 kali, kadang-kadang ga dateng sama sekali.. mending kerjanya bersih, ini ngga sama sekali..😆
    untung lah masa-masa itu sudah berakhir😛

  4. hahahaha, gak ada pembantu repot, ada pembantu apa lagi neh … wes repotttt … gak usah aja deh, pembantu sekarang bikin reseh hati …

  5. malam sahabat………..
    pa cabar?
    lama banget ya kita tak bersapaan…………..sehat selalu ya!
    salam hangat selalu
    untung di rumah blue tak menganggap dia pembantu tetapi tetangga yang sedang Membantu hehehhe………..

  6. pembantai

  7. Yang sabar saja Bu …
    Bagaimanapun … kita butuh mereka …

  8. Itulah perempuan, pengen berkarir tinggi tinggi, sama kaya laki laki, tapi dilain sisi banyak yang dikorbanin, anak dididik dengan pembantu, nanti anak bodoh, menyalahkan orang lain, atau gimana ? kehidupan melibatkan pembantu itu susah, aku tau itu, karna aku hidup besar dengan pembantu dan tau bagaimana pola dan apa, ya jadinya kaya aku ginilah

  9. beli robot aja
    asal jangan lupa cek batrenya: isinya cukup, biar kerjanya ga lemot, dan masangnya ga kebalik biar ga malah ngaco
    (ideku brilyan kan?)

  10. itu judulnya di kasih jantung minta nyawa ha ha ha
    harus cari tenaga yg profesional dan disipilin bu
    walau untuk pembantu sekalipun!!! dari pada makan hati mulu…

  11. begitulah tingkah polah pembantu yang tidak professional… apapun pekerjaannya kita harus pro, kan.

  12. sabar, mbak. sabar…😆

  13. yang seperti ini di mana-mana sama saja mbak, susah nyari yang bener-bener sesuai keinginan. ngomong-ngomong kalimat terakhir sampeyan itu kok sama dengan yang saya pake sebagai pengadem ati, biar ndak tambah nesu. hehe

  14. Sabaaaar😆 Bilangin aja baik2. Kalau perlu bikinin surat ikatan kerja😆 *eh, mereka ngerti ndak ya?*

  15. Kok lama gak diupdate? pasti sibuk ya.

  16. malam jeung
    ayo dong semanghat lagi………..
    salam hangat selalu
    pa cabar?

  17. hihihihi… sik sabar yo sist…

  18. harusnya ditraining dulu sebelum diangkat jadi pembantu… kasih masa percobaan 3 bulan.

  19. hahaha.. *telat baca*

    bukan mo gmn gmn…

    ya mentalnya udah mental pembantu gitu…dudududu… indonesa indonesa… apakabar TKI ya???

  20. Aduh tu orang2 koq ga kenal terimakasih sech ! Mbencekno !!

  21. hallo. saya will come back,…
    sekarang di :
    http://donkoping.wordpress.com/
    😆

  22. semangat semangat dong sahabat ya
    salam hangat selalu

    pa cabar?

  23. mampir bentar ke blog sahabat, mencari sesuatu yang bisa dimakan

  24. pertanda minta naik gaji nampaknya… hahaha….

  25. Ulan, apa kabar?
    Setuju sekali, kalau pintar mereka ga bakal jadi pembantu. Jadi solusinya gimana tuh Lan?

  26. memang untuk urusan pembokat, susu harus panjang dan kepala didingin-dinginkan mbak….meski sering geramm!!

  27. ulaaaannnnn…
    butuh pembantu baru ga???
    ;;)

  28. kurang pro pembantumu mbak hehe..

  29. apdeeeeettttt.. hahahha

  30. ayo semangat heheheh…..
    pa cabar
    salam hangat selalu

  31. nyasar kesini saya….
    ketemu pembantai!
    ihik.. ihik…
    Salam kenal

  32. Masa Ibu rumah tangga kalah sama Pembantu??

  33. emang yg namanya pembantu kok ya gak pernah berubah dari jaman batu. biar kitanya sudah berusaha tahu dan kasih hati melulu tapi ngelunjak kok ya masih terlalu. untung ketemu nyonya yang masih punya rasa untukmu kalo ketemu yang berangasan baru nyaho lu… betul itu jeng… klo pinter mah n ngerti kali dia gak jadi pembantu ya..gw jg lagi bete gara2 pembantu, klo gini nih…sebetulnya ndak boleh ya kita gak ikhlas. yo wis sabaaar…sabarrr


Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.
Entries and comments feeds.

%d bloggers like this: